Stress Inventory

[ad_1]

Konseptualisasi stres: Stres sering memiliki konotasi negatif. Kegagalan, penyakit, penderitaan sering ditandai sebagai stres. Stres juga bisa disebabkan oleh faktor-faktor seperti promosi pekerjaan, transfer, cinta pertama dan sejenisnya.

Ivancevich dan Matteson (1980) mendefinisikan stres sebagai respon adaptif yang dimediasi oleh karakteristik individu atau proses psikologis yang merupakan konsekuensi dari tindakan, situasi, atau peristiwa internal yang menempatkan tuntutan fisik atau psikologis khusus pada orang tersebut. Pekerjaan pelopor Hans Selye (1974) menjelaskan stres, dan memperkenalkan konsep stres ke dalam lingkaran ilmiah. Seperti yang terlihat di atas para psikolog yang berbeda telah memberikan definisi yang berbeda terhadap stres. Bourne dan Ekstrand (1982) mendefinisikan stres sebagai "suatu negara di mana tubuh cenderung memobilisasi sumber dayanya dan selama itu ia menggunakan lebih banyak energi yang awalnya akan dihasilkan." Menurut Shanmugham (1981) stres adalah kondisi apa pun yang mempengaruhi kapasitas mengatasi seseorang.

Stres juga dapat menyebabkan gangguan fisik karena perubahan sistem tubuh internal untuk mengatasi stres. Beberapa gangguan fisik memiliki efek jangka pendek seperti sakit perut dan lainnya memiliki efek jangka panjang seperti sakit maag. Stres dalam waktu lama juga menyebabkan penyakit degeneratif pada pendengaran, ginjal, pembuluh darah dan bagian tubuh lainnya. Penelitian telah mengungkapkan variabel kepribadian tertentu yang membuat individu menjadi lebih rentan terhadap stres. Pekerjaan tertentu juga ditemukan menawarkan lebih banyak stres. Lachman (1983) telah menyebutkan contoh mengalami stres kerja yang lebih tinggi oleh perawat di unit perawatan intensif dibandingkan dengan mereka yang bertugas umum. Dharmangadan (1988) melaporkan bahwa skor polisi secara signifikan lebih tinggi pada stres daripada kelompok pekerjaan lainnya. Terlepas dari serangan penelitian luas dan kontemplasi teoritis, bidang stres tidak memiliki kerangka kerja integratif yang dapat menjelaskan sebagian besar hasil penelitian secara logis dan teoritis (Cooper, 1983).

Beberapa penelitian telah berusaha mengidentifikasi dan mengeksplorasi berbagai bidang dan dimensi stres. (Pestonjee, 1992, Balagangadharan dan Bhagavathy, 1997). Instrumen yang paling banyak digunakan untuk menilai stres termasuk jadwal Pengalaman Terkini (Holmes dan Rahe, 1967) Inventarisasi Stress Assessment Pribadi (Kindler, 1981) dan Life Experience Survey (Sarason et al. 1979.) D. Berbagai masalah metodologis dalam penilaian stres dibahas di Rabkin dan Struening (1986). Sarason et al. (1978) telah menyimpulkan bahwa ukuran tekanan hidup harus memiliki tiga karakteristik, a) Ini harus memasukkan daftar kejadian yang dialami oleh populasi yang diselidiki. b) Ini harus memungkinkan rating oleh responden sendiri. c) Ini harus memungkinkan peringkat individual dari dampak pribadi dari peristiwa yang dialami.

Berdasarkan tulisan James (1982), Sutherland and Cooper (1990) dan Pohorecky (1991), investigator mengidentifikasi 8 area stress yang mengukur tekanan global dari subjek individu.

1. Stres sebagai predisposisi: Konsep melihat stres sebagai predisposisi berkembang selama bertahun-tahun dalam menanggapi temuan eksperimental, pengamatan klinis, formulasi teori dan validasi prospektif. Friedman dan Roseman (1974) Mengamati pola perilaku terutama pada pasien koroner muda, yang kemudian dikenal sebagai Perilaku Tipe A. Orang-orang tipe A adalah mereka yang terlibat dalam perjuangan yang relatif kronis untuk mendapatkan lebih banyak dan lebih banyak dalam waktu yang lebih singkat.

2. Sumber stres dalam keluarga: Rumah dapat menjadi sumber stres potensial. Baik situasi yang biasa maupun yang tidak terduga menuntut gaya adaptif dan coping dari individu. Hubungan interpersonal, pernikahan, hambatan komunikasi, kejadian tak terduga seperti perpindahan tempat tinggal, penyakit atau kehilangan anggota keluarga menambah tekanan pada orang.

3. Sumber stres dalam pekerjaan: Pekerjaan adalah sumber potensial lain dari stres. Situasi biasa seperti mengambil pekerjaan yang berisiko, yang bertentangan dengan minat. Bekerja untuk upah rendah. Ketidakamanan pekerjaan, kurangnya penghargaan dari majikan, menerima arahan yang bertentangan dari otoritas yang lebih tinggi, membuat orang stress. Seiring dengan ini, kehilangan pekerjaan, pembayaran tertunda dan hubungan interpersonal yang tegang antara perguruan tinggi juga menyebabkan stres.

4. Penilaian subyektif dari situasi: penilaian subjektif Individu tentang suatu situasi penting dalam melabeli situasi sebagai stres. Situasi yang sangat menegangkan bagi seseorang, misalnya transfer pekerjaan, dapat dilihat sebagai peluang untuk bertemu orang baru dan melihat tempat baru oleh orang lain.

5. Hasil Somatic stres: hasil Somatik seperti sakit kepala migrain, angina, kehilangan nafsu makan, sembelit, masalah pernapasan, keringat berlebih sering dianggap sebagai kriteria stres.

6. Hasil psikologis: Hasil psikologis seperti insomnia, mimpi buruk, lekas marah, dan putus asa, kemarahan terhadap kritik, kecemasan,

kelelahan, merokok berlebihan dan penyalahgunaan zat dapat dihitung untuk mencerminkan stres.
7. Pola spesifik untuk merespons stres: Pola respons individu terhadap stres merupakan indikator kepribadiannya. Beberapa orang menunjukkan kebencian dan lekas marah dalam situasi yang penuh tekanan sementara yang lain menjadi putus asa dan mengaku.

8. Keterlibatan dalam kegiatan pengurangan ketegangan: Dalam kehidupan sehari-hari, orang menemukan sejumlah situasi yang menimbulkan stres. Hasrat yang disengaja atau tidak disadari untuk keluar dari stres jelas terlihat dalam tingkat minat yang diperlihatkan dalam olahraga dan permainan, bergabung dengan klub, kembalinya hewan peliharaan, menonton film, dll.

PEMILIHAN ITEM

Atas dasar literatur terkait dan diskusi mendetail dengan para ahli di lapangan, direncanakan untuk membangun inventaris untuk mengukur tekanan pada skala lima poin. 15 hingga 20 item dikonstruksi pada setiap area stres yang berkembang dalam diskusi. Perhatian maksimal diambil untuk melihat bahwa setiap item sesuai dengan area spesifik di mana ia dibangun dan mereka tidak saling tumpang tindih.

Item yang tercantum dibangun dalam bentuk pernyataan. Setiap pernyataan terkait dengan situasi menciptakan atau menghasilkan pengalaman subjektif stres. Secara keseluruhan 140 pernyataan telah dikonstruksi dan prosedur berikut diambil ketika membangun item tes.

1. Setiap benda dibangun dalam bahasa Malayalam sederhana sehingga mudah dimengerti.

2. Perhatian hati-hati diambil untuk membuat barang-barang bebas dari faktor keinginan sosial.

3. Perhatian yang cukup diberikan untuk melihat bahwa setiap item terkait erat dengan stres.

4. Untuk mengendalikan kumpulan subjek persetujuan, item dikonstruksi dalam bentuk positif dan negatif.

Mencoba

Item tes secara acak diatur dan diterapkan pada kelompok 50 guru sekolah yang tidak diseleksi. Tidak ada batasan waktu yang diberikan kepada subjek dan mereka diminta untuk membaca dengan seksama masing-masing item dan mengungkapkan pendapat mereka sendiri dalam hal salah satu dari lima alternatif, & # 39; sepenuhnya setuju & # 39; & # 39; Setuju & # 39 ;, & # 39; belum diputuskan & # 39 ;, & # 39; tidak setuju & # 39; "Sepenuhnya tidak setuju & # 39; seperti halnya mungkin. Mereka juga diminta untuk menyebutkan, jika pernyataan itu tidak jelas atau berbeda sehubungan dengan maknanya. Item-item tes sekali lagi diperiksa atas dasar tanggapan yang diperoleh dalam uji coba Pernyataan yang termasuk ke dalam salah satu kategori berikut dijatuhkan.

1. Pernyataan yang direspon baik atau tidak menguntungkan hampir selalu.

2. Pernyataan yang memunculkan proposisi tinggi & # 39; belum diputuskan & # 39; tanggapan.

3. Pernyataan yang dianggap sulit atau tidak jelas.

Jadi, dari 140 item, 28 item ditolak seluruhnya. Sisa 112 pernyataan diberikan kepada guru Psikologi untuk menilai kejelasan dan validitas wajah setiap item. Dalam terang yurisdiksi mereka 11 item lebih banyak dijatuhkan dan sisanya 101 item dipertahankan untuk uji coba akhir dan analisis item.
Analisis barang.

ANALISIS ITEM

Analisis item dari 101 item pada respon sampel 300 mahasiswa dibuat pada skala poin tipe 5 Liker mulai dari & # 39; sepenuhnya setuju & # 39; melalui & # 39; belum diputuskan & # 39; to & # 39; sepenuhnya tidak setuju & # 39 ;. Skor tanggapan setiap individu dijumlahkan di 101 item. (Setelah mengubah nilai item negatif menjadi positif). 75 skor tinggi dan 75 subjek dengan nilai rendah disaring. Kedua kelompok ekstrim ini digunakan untuk memeriksa kriteria diskriminatif masing-masing mengadopsi kriteria konsistensi internal yang disarankan oleh Likert (1932). t-nilai dihitung untuk membandingkan nilai rata-rata dari dua kelompok ekstrim pada setiap item. Semua nilai t diberikan dalam lampiran. Barang-barang yang t nilai signifikan pada 0,01 tingkat dipertahankan dalam persediaan. Jadi 66 item dipilih untuk bentuk akhir.

KEANDALAN

Untuk memastikan keandalan inventaris, konsistensi internal sebagaimana ditentukan oleh metode split half dihitung berdasarkan tanggapan yang diberikan oleh sampel dari 50 mahasiswa. Saat produk co-efisien konsistensi internal sebagai dikoreksi oleh rumus Spearman-Brown ditemukan menjadi 0,74. Untuk menguji konsistensi temporal, inventaris diberikan kepada 50 mahasiswa yang sama setelah 4 minggu. Koefisien korelasi tes-tes ulang ditemukan 0,79 dan konsistensi temporal menjadi 0,88.

KEABSAHAN

Untuk memastikan apakah HSI adalah alat yang valid, validitas konten ditentukan. Item diberikan kepada lima guru di Psikologi (seperti yang disebutkan sebelumnya) yang memiliki orientasi dan pengalaman yang cukup di bidang ini. Mereka membaca setiap item dan menilai dengan hati-hati tingkat stres yang diungkapkan oleh masing-masing. Untuk tujuan ini, kalimat diberikan sebuah tabel di mana mereka diminta untuk menempatkan setiap item di bawah salah satu dari 5 kategori berikut, sepenuhnya setuju / setuju / bimbang / tidak setuju / benar-benar tidak setuju. Para hakim juga diminta untuk menyebutkan hal-hal yang tidak terucapkan dengan baik atau sulit dimengerti. Berdasarkan pendapat mereka, hanya 101 item yang menjadi sasaran analisis item dan dari 66 item yang diisi memenuhi kriteria akhirnya dimasukkan dalam inventaris.

Hari S.Chandran, M.Phil (Psy), Ph.D, PGDPC bekerja sebagai Kontra. Psikolog, Departemen Kecanduan & Kesehatan Mental, Rumah Sakit Misi St.Gregorios, Parumala. Kerala, dr_hari @ sancharnet

REFERENSI

Balagangadaran, A dan Bhagavathy, KA, Sebuah studi tentang kepribadian dan faktor risiko yang dirasakan dalam PJK, Makalah disajikan dalam Seminar tentang stres dan manajemen stres, Dept.of Psychology, University of Kerala, 1997
Bourne, EL dan Ekstrand, G. Psychology, London: CBS College Pub., 1982

Cooper, CL, Stress Research, masalah untuk Eighties. New York: John Wiley, 1983

Dharmangadan B., Stres di tempat kerja – Perbandingan lima pekerjaan, Studi psikologi, 1988, 162-69.

Holmes.TH dan Rahe, Skala penyesuaian sosial, Journal of Psychosomatic Research, 1967 (11) 211-218

Ivancevich JM dan Matterson, Stres sedang bekerja. Scot. Foresman, 1980.
James, CN, Pengantar psikologi medis New York; Pers gratis, 1982.

Kindler, HA, Penilaian Stress Assessment Pribadi, New York: Pusat untuk efektivitas manajemen, 1981

Lachman.VD, Stress Management-A Manual untuk Perawat, New York: Grune dan Stratton Inc, 1983.

Likert.R, Teknik untuk pengukuran skala sikap, Archieves of Psychology, New York, 1932.

Pehoreeky.LA, Stres dan interaksi alkohol, Pembaruan Riset Manusia,
Jurnal Alkoholisme, Penelitian Klinis dan Eksperimental 1991 (3) 438-59.

Pestonjee DM, Stres dan mengatasi: Pengalaman India, New Delhi,
Sagar pub.1992

Acara Rabkin JG dan Struening.EL Life, Stres dan penyakit, Science 1986, 1013-020

Sarason IG, Menilai dampak dari kehidupan Perubahan stres dan kecemasan (Ed)

Sarason, IG. London: Hemisphere Pub.Co.1979

Selye HA, Stres tanpa Distress, Philadelphia: Lippincot, 1974.
Shanmugham, TE, Abnormal Psychology, New Delhi: TMH Pub. Co.1981

Sutherland.VJ dan Cooper.CL, memahami stres: Perspektif Psikologis bagi para profesional Kesehatan, London: Chapman dan Hall 1990.

[ad_2]

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *